Toko Sidodadi dan Roti Legenda

Siapa yang masih suka makan roti untuk sarapan, ngemil, atau teman di kala mengerjakan deadline kerjaan menggunung? Saya! Saya!

Mari ke Jalan Otto Iskandardinata nomor 255, tak jauh dari Alun-alun Bandung dan Pasar Baru. Saya lebih suka berjalan kaki ke Toko Sidodadi ini kalau sengaja ke sana. Arahnya dari halte Alun-alun, turun dari bus Trans Metro Bandung (hampir dari berbagai jurusan, mulai Leuwipanjang, Cicaheum, Kota Baru Parahyangan, dan Cibeureum).

Temukan sebuah toko kecil (dan semakin sempit berjejalan ketika para pembeli dan pelanggan mampir ke sana) yang mulai dibuka tahun 1954 dengan plang bertuliskan warna merah: Toko Sidodadi. Silakan tanya warga Bandung tempo doeloe, siapa sih yang gak kenal dengan toko ini?

Toko Sidodadi

Mau tau apa keunikan Roti Sidodadi yang legendaris ini? Cara memasaknya memakai arang sebagai bahan bakar, makanya aroma yang menguar dan menggoda indera penciuman itu menjadi khas. Istimewanya lagi, selain manual dengan tenaga tangan karyawannya, Roti Sidodadi sama sekali gak pakai pengawet, jadi ya gak akan tahan lama.

Eh, emang bener, gak tahan lama. Baru masuk display juga udah abis aja lagi.

Pembeli roti Sidodadi (yang pakai tas biru itu teman saya)

.

Tak pernah sepi pembeli. Terlambat sedikit, roti incaran habis diborong orang lain. Bahkan, ketika saya dan teman ke sana tanggal 29 Maret 2018 lalu, satu buah roti keju menjadi rebutan. Seru, kan? Jadi bener kan ya, Roti Sidodadi emang gak pernah awet. Kesel, kan? Telat dikit, bye bye roti Frans Keju favoritnya akoohhh…. *drama dimulai.

Roti Sidodadi habis

Roti-roti kecil cepat habis. Tersisa jenis Frans Cokelat yang memang disediakan banyak stoknya. Kalau beruntung, dapatkan roti yang hangat pada pagi hari ketika toko baru buka atau sore sekitar pukul 4 sore. Roti krenten (kismis), pisang, sarikaya, strawberry, smoked beef, sosi, atau kacang memiliki penggemarnya sendiri. Kamu gak akan pernah dikecewakan oleh rasanya, apapun pilihanmu. Serius.

Harga Roti Sidodadi

Setidaknya harga tercantum ini adalah yang terbaru di sana saat saya berkunjung tanggal 29 Maret 2018 sehabis berkegiatan di Masjid Raya Jawa Barat. Tapi harga ini sama sekali bukan masalah bagi para penikmat roti. Temani dengan segelas kopi atau teh panas pahit, nikmati sebuah rasa yang akan terus tinggal di hatimu.

bungkus plastik roti

Kamu akan merasa terseret ke masa lalu sejenak ketika menerima pembungkus rotinya yang beneran desain jadul. (((Jadilah peserta KB lestari))) <— ini iklan zaman dulu sampai sekitar awal 1990an. Anak zaman now dijamin bingung deh.

Toko Sidodadi juga menyediakan aneka kue basah / jajanan pasar khas Bandung, loh. Jadi, sekali jalan, kamu bisa dapatkan camilan pilihan. Lumayan buat teman sepanjang perjalanan pulang ke kotamu, kan?

 

 

TOKO SIDODADI

Jl. Otto Iskandardinata (Otista) No. 255

Google Map

Advertisements
Categories: Journey | Tags: , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: