Posts Tagged With: Couple

Pasangan Hobi Traveling Lebih Berbahagia

Sebuah survey telepon yang diadakan oleh Edge Research di Amerika Serikat menyatakan, pasangan suami istri yang traveling bersama terbukti lebih bahagia dalam rumah tangga dibandingkan pasangan yang tidak. Peserta survey dibagi menjadi dua grup: pasangan traveling dan pasangan non-traveling.

86% pasangan traveling menyatakan hubungan mereka masih dipenuhi romance bahkan setelah bertahun-tahun. Dari pasangan non-traveling hanya terdapat 73% yang menyatakan demikian.

94% pasangan traveling mengaku merasa lebih dekat dengan pasangannya. Pasangan non-traveling yang demikian hanya 86%.

84% pasangan traveling mengaku puas oleh quality time dengan pasangannya, sementara hanya 70% dari pasangan non-traveling yang mengaku punya quality time dengan pasangannya.

84% pasangan traveling punya komunikasi yang baik dengan pasangannya, sedangkan pasangan non-traveling yang berkomunikasi secara lancar dengan pasangannya hanyalah 73%.

Pasangan non-traveling mengaku hubungan mereka memiliki sisi negatif yang lumayan tinggi dibanding pasangan traveling. Sisi negatif ini misalnya kurangnya waktu kebersamaan dan ketidakmampuan memecahkan masalah bersama.

Berkaitan dengan anak, 76% dari orang tua yang secara rutin punya acara liburan bersama anak-anak percaya bahwa uang dan waktu yang mereka habiskan untuk liburan keluarga dirasa worth it, demikian menurut Examiner.com. Pengalaman dan kenangan abadi yang anak-anak mereka dapatkan tak ternilai harganya. Tak sedikit yang bicara dari pengalaman mereka sendiri ketika masih anak-anak.

-==-=-=-=-=-

disalin dari Traveloka.

Categories: About Traveling / Backpacking | Tags: , | Leave a comment

Mengetes Jodoh: Ajak Traveling!

Serius? Aku habis baca artikel di SINI dan cukuplah nyengir sendiri.

Traveling

Seperti yang dilansir oleh elitedaily.com, Anda perlu coba untuk mengajak kekasih Anda untuk traveling agar Anda bisa melihat sisi lain dari kekasih Anda yang selama ini mungkin belum terungkap. Traveling bisa mengungkap kepribadian seseorang, dari yang sisi yang paling bagus hingga sisi yang paling buruk sekalipun. Bahkan ketika Anda mengalami masalah dengan kekasih Anda, traveling bisa jadi solusi untuk mencoba berbaikan dan menyelesaikan masalah tersebut.

Sederhananya, dalam istilah Islam adalah: Rihlah. Hal ini berlaku juga untuk mengenal teman-teman atau relasi baru. Coba deh!

Pertama

Saat traveling, Anda dan pasangan Anda akan berada di suatu tempat yang asing dan bahkan mendapatkan pengalaman-pengalaman yang tak terduga. Traveling bisa diartikan juga belajar untuk keluar dari zona nyaman, menemui tantangan-tantangan baru. Dan di situlah, Anda bisa melihat bagaimana sikap pasangan Anda saat ia berada dalam keadaan sulit.

Saat Anda dan pasangan Anda berhasil untuk menaklukkan saat-saat sulit ketika traveling bersama, Anda bisa lebih memantapkan diri untuk menikahi pasangan Anda. Jika sedikit-sedikit pasangan sudah ngambek atau menyerah ketika kesasar misalnya, hmm… mungkin Anda perlu berpikir ulang untuk menikahinya mengingat nanti ketika menikah, Anda dan pasangan Anda akan mengarungi semua suka dan duka bersama-sama.

Kedua

Traveling memberi kesempatan kita untuk meninggalkan hal-hal biasa dan rutinitas sehari-hari. Dan inilah peluang untuk mengungkap seseorang ketika ia tak lagi dalam rutinitas yang seperti biasa. Pribadi seseorang ketika ia lepas dari kesehariannya bisa jauh berbeda dari pribadi yang terlihat sehari-hari.

Anda juga bisa mencari watak pasangan Anda yang sebenarnya ketika berada dalam keadaan tertekan. Dunia pernikahan bisa dipenuhi dengan banyak konflik baru. Dan Anda dan pasangan Anda harus siap untuk hal itu. Tes kesiapan Anda dengan mengajak pasangan Anda untuk traveling. Seseorang bisa memiliki “lapisan karakter” yang bermacam-macam. Semua lapisan karakter itu pun tak bisa diperlihatkan semua dalam satu waktu. Untuk menyingkap lapisan karakter yang mungkin selama ini tersembunyi dari pasangan Anda adalah dengan mengajaknya untuk bertualang bersama.

Ketiga

Saat menikah, kita tak bisa menghabiskan semua waktu kita bersama pasangan. Ada saatnya untuk bekerja atau melakukan sesuatunya seorang diri. Traveling juga menjadi cara untuk mengetahui seberapa mandiri pasangan Anda. Ketika traveling, kita perlu menjaga diri, melakukan segala sesuatunya seefektif dan seefisien mungkin.

Kemandirian seseorang bisa terasah sekaligus terlihat ketika ia berada dalam situasi baru yang benar-benar berbeda. Jika selama ini Anda sering meragukan pasangan Anda tentang seberapa mandiri ia mengatur hidupnya, ajaklah ia pergi ke suatu tempat dan lakukan segala sesuatunya secara mandiri.

Keempat

Anda ingin memiliki pasangan dengan gaya hidup yang seperti apa? Kenali gaya hidup pasangan Anda dengan mengajaknya traveling. Setidaknya nanti ketika sudah menikah, Anda sudah siap untuk mengimbangi atau mengatasi gaya hidup yang dimiliki oleh pasangan Anda. Cari tahu bagaimana ia memanfaatkan uang ketika bepergian. Kenali karakternya ketika sedang lapar atau dalam keadaan yang kurang nyaman.

Saat menikah, ada banyak hal yang perlu dikompromikan. Kita tak bisa menuntut pasangan kita untuk berubah 100 persen sesuai dengan keinginan kita. Bagaimanapun Anda dan pasangan Anda adalah dua pribadi yang berbeda. Dan pernikahan adalah sebuah ruang untuk bisa membuat Anda dan pasangan Anda saling melengkapi.

—————-

Gimana? Siap bertualang dengan calon pasangan hidupmu?

Categories: Journey, Plan To Go | Tags: , | Leave a comment

Blog at WordPress.com.