Posts Tagged With: Jogjakarta

Wedang Uwuh Bantul Jogja

Berbicara minuman khas daerah di Indonesia, sepertinya tak akan cukup waktu seminggu. Dari ujung Aceh hingga ujung Papua, akan mendapati banyak minuman istimewa yang memperkaya khazanah kuliner Indonesia. Salah satunya, wedang uwuh Bantul Jogjakarta.

Wedang uwuh Bantul

Wedang Uwuh

Jadi gini, dalam bahasa Jawa, uwuh artinya sampah. Maka, wedang uwuh adalah wedang sampah. Wedang uwuh ini terbuat dari berbagai jenis herba seperti jahe, secang, kayu manis, sereh, daun jeruk, dan dedaunan lain tergantung siapa yang meraciknya. Saat diseduh, sisa ampas atau bahan-bahan minuman ini nampak seperti sampah. Warna air seduhannya pinky gitu. Kayak sirop favorit saya. Hihihi. Warna ini asalnya dari serutan secang.

Efek baca tulisannya Dipa tentang aktivitas para ibu PKK di Pager Gunung Jogjakarta, saya penasaran dengan aneka jamu yang ada dalam artikel tersebut. Ditambah japrian Dipa via Instagram, makin semangat untuk mencoba wedang uwuh tersebut.

Ada lebih dari 5 macam rempah dalam satu resep / satu porsi sajian wedang uwuh. Tetapi ada juga yang sampai menambahkan sekitar 7-10 macam rempah. Semakin lengkap, semakin sehat dan unik rasanya. Mungkin. Hahaha belum coba yang versi banyak rempah.

Rasa manis pedasnya ini lho yang unik. Kalau sedang musim hujan, rasanya sudah pas banget deh menyeduh wedang uwuh. Ketika musim kemarau, tinggal tambahin es batu dan susu cair. Kebayang enak dan segarnya?

wedang uwuh produksi ukm bantul

Pelestarian Kuliner Sehat

Bicara kuliner gak melulu soal makanan (apalagi saya tukang makan, hihihi), karena pastinya akan menyebut minuman sebagai pendamping. Seperti saya di Bandung selalu minum bandrek atau bajigur, atau ketika ke kampung Bapak di Madura pasti disuguhi air cengkeh. (apa ya namanya, pokoknya air putih biasa tapi dikasih daun cengkeh, jadinya berasa nyes di tenggorokan. trus saya ngebayangin ngerokok gitu ya? ih, saya mah gitu). Pokoknya minuman biasa, bukan yang Kobbhu’, yak. Beda banget.

Nah, cengkeh yang saya ributin itu ternyata memiliki khasiat mengatasi sakit gigi, sinusitis, mual dan muntah, kembung, radang lambung, rematik, campak, dan lainnya.

Wedang uwuh ini konon diracik oleh abdi dalem keraton yang sedang mengumpulkan dedaunan yang tampak tidak bermanfaat itu. Padahal, salah satu bahan wedang uwuh itu adalah pala yang memiliki kandungan berupa saponin, flavonoid, dan polifenol yang sangat bermanfaat untuk melancarkan menstruasi, melancarkan sistem pencernaan, menghilangkan nyeri, meredakan perut mulas, mengatasi penyakit lambung, serta melancarkan sirkulasi darah. Keren kan, ‘sampah’ ini?

Belum lagi secang, biang pembuat warna pinky yang menggoda itu ternyata bermanfaat untuk mengatasi berbagai jenis penyakit seperti batuk darah, sifilis, dan peradangan. Wow! Eh, tambahan lagi, kayu secang juga bermanfaat untuk menghangatkan tubuh, sebagai antioksidan, antikanker, dan melegakan pernafasan. Sehat itu murah ternyata ya.

Apalagi ngomongin jahenya. Sehatnya pasti, kan? Menghangatkan tubuh, mencegah masuk angin, plus menurunkan kolesterol. Plus berikutnya? Mengendalikan tekanan darah tinggi.

Pelengkap yang membuat wedang uwuh menjadi semakin nikmat adalah kehadiran gula batu. Iya, gula batu. Jadilah sebuah minuman manis, enak, hangat, dan sehat. Jangan pakai gula pasir ya? Iya, nurut aja.

bahan wedang uwuh

Cara Membuat Wedang Uwuh

Tergantung seperti apa wedang uwuh yang dipakai. Ada yang asli berbentuk ‘sampah’ dedaunan, biji, dan kayu. Ada pula dalam bentuk teh celup. Bahkan ada yang sudah berbentuk bubuk instan.

Saya memilih yang murni. *halah…

Maksudnya, saya memilih yang masih berupa rempah utuh tetapi cepat saji, tanpa perlu direbus. Seperti kemasan yang saya dapatkan dari Dipa ini, saya hanya memerlukan waktu 2 menit untuk menyajikannya (karena nungguin air mendidih).

Satu bungkus wedang ditaruh di dalam mug (biar puas minumnya). Masukkan gula batu. Jahenya digeprek supaya lebih endeus aromanya. Tuang air panas (saya pilih mendidih) dan diamkan sekitar 5 menit (gelasnya ditutup).

Siap diminum deh! Sebaiknya jangan diminum sendirian. Anyep. Mending sama pasangan. Supaya bisa saling menghangatkan. Heuheu.

Selamat menikmati wedang uwuh ya. Bisa dipesan di beberapa marketplace langganan loh. Atau, bisa langsung pesan ke Dipa di nomor 0856 2921 871 (sekalian kalau ada yang mau pesan rempah lainnya juga). Selamat melestarikan kuliner khas Jogja dan merasakan khasiatnya dalam tubuh. Serius, sehat itu ternyata murah. Sakit yang mahal.

Salam!

Advertisements
Categories: Journey | Tags: , , | 3 Comments

Blog at WordPress.com.