Posts Tagged With: Pantai / Laut

Rindu yang Tertinggal di Bayan Lombok

Berkunjung ke daerah lain selalu menyisakan kenangan. Iya, pastinya. Terutama yang berurusan dengan perut.¬†ūüėā¬†Ojelaassss….

Jadi, perjalanan kali ini menuju daerah tengahnya Indonesia, tetangganya Bali. Tepatnya ke Lombok. Uwow, akhirnya nyampe juga ke Lombok. Apa yang ada di bayangan orang? Pantai Senggigi yang eksotis, Gili Trawangan yang romantis, Gunung Rinjani yang magis, atau ayam taliwang yang pedas manis? Saya gak punya semua bayangan itu.

Meski sering memikirkan akan pergi ke Lombok suatu saat, tapi karena mintanya ke Allah kurang spesifik alias, “Bagian mana aja yang penting Lombok.” membuat saya akhirnya mengikuti garis takdir ke daerah Desa Senaru Kecamatan Bayan di Kabupaten Lombok Utara. (Tuh, makanya kalo doa yang jelas dan detil supaya hasilnya juga sesuai harapan, An!)

Etapi… Etapi… Takdir kali ini berbuah manis loh. Asli gak nyesel. Iya, emang gak Gili Trawangan, tapi dapatnya pemandangan yang membuat saya tersadar tentang makna bersyukur yang sesungguhnya. Iya, emang gak ke Pantai Senggigi, tapi tetap sampe juga ke sebuah pantai indah nan sepi dan cakep. Deburan ombaknya mistis dan syahdu.

Kuliner sih jangan ditanya, hampir setiap hari mendapat makanan khas Lombok yang… pedaaaassss… Sampe bibir jontor. (oke, ini lebay).

ngajak Cleo berkelana

Ngapain di Lombok?

Pastinya bukan jalan-jalan ala-ala deh. Ini amanah dari Yayasan Gema Masjid. Jadi, saya pergi ke Lombok dalam rangka jadi sukarelawan, gak jadi turis. Inshaa Allah pankapan jadi turis deh ke sananya. Yah? Iya. Sama siapa? Sama trio hensem kesayangan saya dong.

Berhubung mood  sohib gokil saya, Bune Vei, lagi ilang di planet lain dan belum dikembalikan ke planet Bekasi, yodah, mungkin bakalan lama nungguinnya. Padahal kangen cekikikan di sepanjang jalan backpacking bareng.

Selama 5 hari di Lombok, saya banyak menghabiskan waktu bersama anak-anak di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara. Seru!

Akhirnya merasakan juga September ceria seperti lagunya Tante Vina. (Tua lo, An!) Keriaan bersama anak-anak penduduk asli Suku Sasak Bayan dan beberapa pendatang itu ternyata membekas dalam hati saya.

Menikmati Rute Perjalanan

Perjalanan Datang

Saya yang norak karena sama sekali belum pernah ke Lombok, benar-benar terpana sepanjang jalan dari pintu keluar Bandara Internasional Lombok sampai ke lokasi Pos Koordinasi GEMAS.

Begitu kaki menjejak di pintu keluar bandara, disambut oleh ustaz Alif, salah satu pengurus GEMAS yang sudah bertugas sejak tanggal 1 September 2018. Bawa mobil apa? Tronton! Eh, salah. Mobil bak terbuka, pemirsah! Wow, saya sih senang. Dengan suka cita naik mobil bagian baknya langsung semangat. Duduk duluan, cari posisi enak. Hahahaha.

sudah siap lansung naik baknya ituh.

Pemberhentian pertama, di sebuah money changer. Gaya, salah satu penduduk yang ikut bersama tim Gemas ternyata seorang pemandu para pendaki gunung, terutama bule. Dia cerita, tamu terakhirnya adalah orang berkebangsaan Prancis. Uwow. Pantes fee-nya dolar.

makan siang dulu gaes

Pemberhentian berikutnya tentu saja ke rumah makan. Kudu lunch supaya waras lah dikit. Heuheu. Ayam taliwang lah pastinya. Itu mah wajib, keleus. Jadinya, semua tim makan menu internesyenel itu. Saya sebenarnya pingin makan bebalung, tapi gak bisa. Dimasaknya lama. Oh, berarti gak ada ready stock nih. Yowes.

Lanjutkan perjalanan ke Kota Mataram. Sepanjang perjalanan, sempat hujan dan harus mengintip dari balik terpal. Hujan reda, muncul pelangi. Indah banget! Mashaa Allah, dikasih sambutan hujan dan pelangi itu sesuatu. Rahmat Allah cantik banget yaaaa…

under the rainbow

Selesai belanja di Cakranegara beberapa kebutuhan selama di tenda relawan, lanjut lagi jalan. Menemukan banyak monyet di pinggir jalan di daerah Baun Pusuk itu sesuatu. Saya kaget. Wah, menjelang magrib dikasih pemandangan unik lagi. Pun begitu ketika melewati jalur sepanjang pantai di daerah Tanjung. Ya Allah, sudah gelap, pantai dan lautnya gak keliatan. Debur ombaknya aja yang kedengeran…

Tiba di Kayangan, tim Gemas diundang istirahat dan salat di posko komunitas Wahana Muda Indonesia. AlhamduliLlah, kesempatan pertama ngopi khas Lombok. Yay! Senangnya. Lanjut lagi mampir sebentar beli sate ayam untuk makan malam.

Sampai di Desa Senaru sekitar pukul 10 malam. Lumayan perjalanan lebih dari 8 jam (karena kepotong belanja dan silaturrahim plus istirahat) tapi alhamduliLlah selamat. Sudah ditunggu makan malam khas Lombok.

Perjalanan Pulang

Waktu pulang, mobilnya beda. Pakai Avanza. Saya berharap baik-baik saja. Ternyata rada kliyengan pusing sepanjang jalan. Maulana berbisik, “Mendingan naik bak terbuka deh, Bun.” Saya mengamini. Anak kampung banget ya kami berdua? Hahahaha.

Ketika melewati daerah Tanjung lagi, kami menyempatkan diri ke pantai. Sebentaaaaarrrr aja. Entah pantai apa namanya, sepi banget. Ombaknya kecil. Pasirnya hitam mengilat. Seperti biasa, saya mengukir grafiti. Hehehe.

rindu terukir di Lombok

Tiba di Kota Mataram, setelah ikut survei mencari alat dan bahan untuk digunakan di Senaru, kami makan siang dulu. Lagi-lagi saya kurang beruntung. Tidak mendapatkan menu bebalung. Sebagai gantinya, saya menikmati kelaq kelor.

Setelah itu lanjut ke pusat oleh-oleh. Bu Andini ngeborong banyak banget. Saya cukup beli gantungan kunci. Menyesal tidak beli langsung dari pengrajin di Senaru. Alif sih, gak ngasih tau. (trus nyalahin orang.ūüėÖūüėā)

Di bandara, lagi-lagi Bu Andini belanja. Saya dan Maulana duduk manis menunggu transaksi selesai. Udeng harganya mahal ya? Tapi emang bagus. Makanya Maulana mau jadi modelnya.

slayer yang dipakai Maulana beli langsung di desa.

Akhirnya saya kembali ke Bandung bersama Maulana. Naik pesawat yang delay sekitar 20 menitan. Perjalanan sempat terganggu dan kami diminta menggunakan seat belt ketika pesawat berada kira-kira di langit Jawa Timur. Hadeh, padahal baru terbang. Maul langsung tilawah sementara saya tak henti berzikir. Kepasrahan kepada Allah itu nomor satu dan satu-satunya.

Landed at Husein. Alhamdulillah. Safe and sound. Meski sempat dihantui drama ketakutan ojek daring, akhirnya diterima setelah ditolak 3x. Ampun dije!

Kuliner Lombok

Nah ini bagian enaknya. Emang!

ayam taliwang

Menikmati ayam taliwang tentunya menjadi tujuan hampir semua turis yang datang ke Lombok ya? Bahkan Maul pun memohon dibawakan menu femes ini ke posko.

Siapa doyan kangkung? Siapa belum pernah makan pelecing kangkung? Tumis kangkung mah sering di Bandung juga. Tapi kan beda bumbunya, malih. Makanya justru yang diincar adalah bumbu pedas merah moronyoy itu, pemirsah. (maafkan fotonya buram, keburu laper. iyes)

pelecing kangkung

Jukut komak atau sayur bening seperti sayur asem itu terhidang saat malam sudah pekat. Saya menyantapnya dengan suka cita. Sayangnya, lupa difotoin. Udah kelaperan. Hihihi.

Ada lagi jangan, yaitu sayur tempe berkuah santai encer dan agak pedas. Tidak ikut difoto, karena pas makan malam, batere hape saya habis.

nah ini penampakan sayur daging itu. kalo udah dingin, lemaknya membeku semua

Nah, ada satu bentuk sayur daging tapi saya gak tau namanya apaan. Enak lah pokoknya mah. Manis gitu, gak pedas.

Tidak lupa dengan beberuq terong, lalapan khas Lombok yang ternyata endeus pisan. Potongan terongnya seperti korek api dengan potongan kacang panjang dan sambal pedas tentu saja. (penampakannya ada di mangkuk kecil di piring ayam taliwang)

kelaq kelor di mangkuk kecil hijau itu

Satu lagi adalah kelaq kelor, sayur bening seperti sayur bayam tapi menggunakan kelor itu bikin adem tenggorokan. Potongan jagung manisnya menambah selera. Nyam!

kopi hitam lombok nan femes

Naaaahh… Minumnya sudah pasti kopi! Hahaha. Kalau bisa sih jangan pakai gula lah. Kecuali es kelapa mudanya, boleh deh pake sirop dikit. Mending petik langsung dari pohonnya. Yekan? Yeeeee… Hihihi… Penampakan¬†green beans¬†yang menggoda hati itu terbayang-bayang di mata. Betapa nikmat kalau sudah¬†roasted¬†dan siap¬†grinding¬†kemudian… seduh!

Jadi, begitulah cerita singkat tugas ke Lombok Utara. Sejenak saja, tapi berkesan dan terkenang hingga akhir usia. Syukur itu bentuknya beragam. Termasuk kisah tawa canda bersama naga-naga di perut yang girang dapet kuliner Lombok. Heuheu.

 

Salam!

Advertisements
Categories: Journey | Tags: , , , , , , | Leave a comment

Wisata Pantai Kejawanan Cirebon

Ini harusnya ditulis tahun lalu. Gapapa ya? Namanya cerita, apalagi soal¬†traveling, gak akan pernah basi untuk dibagikan. Apalagi, kalau kamu ngaku tukang jalan, menjelajah tempat yang gak biasa itu sesuatu. Termasuk wisata pantai di Cirebon. Sebagai kota pinggir laut, pantai di Cirebon cukup membuat Air, keponakan saya yang super aktif itu bertanya, “Where’s the white sand?” Karena bingung, menjejak di pantai yang justru berlumpur.

Mari menjelajah Pantai Kejawanan Cirebon, yang mulai terkenal dan ramai dikunjungi oleh pelancong dengan biaya murah meriah. Masuk pantainya GRATIS, tetapi parkir ada biayanya. Gak mahal kok. Rp5000 (eh, apa Rp3000 ya? lupita) cukup untuk satu motor sepuasnya, tanpa hitungan jam.

Continue reading

Categories: About Traveling / Backpacking, Journey | Tags: , , | Leave a comment

Blog at WordPress.com.